• MTsN 2 KEDIRI

Selamat Datang Di Website MTsN 2 Kediri (MTsN Kanigoro)

Pencarian

Kontak Kami


MTsN 2 KEDIRI (MTsN KANIGORO)

NPSN : 20581134

Jl. Raya Kanigoro Kras Kab. Kediri Kode Pos 64172


mtsnkanigoro@rocketmail.com info@mtsnkanigoro.sch.id

TLP : 0354-411809


          

Banner

Agenda

17 January 2020
M
S
S
R
K
J
S
29
30
31
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
1
2
3
4
5
6
7
8

Statistik


Total Hits : 206585
Pengunjung : 67400
Hari ini : 55
Hits hari ini : 158
Member Online : 0
IP : 3.229.142.175
Proxy : -
Browser : Opera Mini

SEJARAH BERDIRINYA MTs NEGERI KANIGORO

 

 

A.       LATAR BELAKANG BERDIRINYA MTSN KANIGORO

Lahirnya lembaga pendidikan Madrasah di desa kanigoro berawal dari inisatif Bapak   H. Sa’id bin H. Kusnan yang pada waktu itu merasa prihatin terhadap kondisi sosial masyarakat desa Kanigoro. Paling tidak ada tiga keprihatinan yang beliau rasakan yaitu keprihatinan tentang kondisi sosial ekonomi, moral dan kebodohan. Keprihatinan tersebut berdasarkan realitas bahwa kehidupan sosial ekonomi masyarakat desa pada era tahun 1950-an dalam keadaan miskin dan sering terjadinya tindak kejahatan, kemaksiatan, perjudian dan perbuatan lain yang menyimpang serta jauh dari ajaran agama akibat tekanan ekonomi, kebodohan dan lemahnya pengetahuan mereka terhadap ajaran agama.

Kondisi masyarakat seperti itulah yang mendorong keluarga H. Sa’id yang notabene telah mengenyam pendidikan modern (H. Sa’id pernah mengenyam pendidikan di Jogyakarta sedangkan istrinya, Hj. Ismah binti H. Dhofir adalah alumni mu’allimat Jogyakarta) berinisiatif untuk mendirikan lembaga pendidikan Islam yang kemudian disebut Madrasah. Ketika keinginan tersebut diutarakan kepada ayahnya, H. Kusnan, ternyata kurang mendapat respon yang baik karena pada waktu itu sudah ada pendidikan “ngaji ala pesantren” yang diasuh Kyai Abdullah Djauhari. Akan tetapi setelah H. Abdul Manan (saudara sepupu H. Sa’id yang tinggal di Kras) mengajak Kyai Mudhoffar Affandi (Surabaya) untuk sowan ke rumah H. Kusnan untuk menjelaskan pentingnya Madrasah dan kemaslahatannya bagi umat Islam, maka hatinya menjadi terbuka dan bersedia membangun sebuah gedung pertama yang kemudian dipakai untuk Madrasah Ibdtidaiyah pada tahun 1961. Dengan restu orang tuanya, H. Sa’id kemudian  mengajak tokoh-tokoh  pemuda muslim yang juga merupakan keluarga dan sahabat-sahabat beliau untuk bermusyawarah dan membentuk semacam kepanitiaan dengan susunan sebagai berikut :

a)        Penasehat Agama/Ulama’    :    Kyai Abdullah Djauhari

b)        Perintis / Wakif                   :    1. H. Kusnan

                                                      2. H. Sa’id

c)        Ketua Umum                       :    KH. Abdul Manan

d)       Ketua Pendidikan                 :    H. Sa’id

e)        Sekretaris Pendidikan          :    H. Masjhuri

f)         Bendahara                          :    H. Rois

g)        Perlengkapan                      :    -  H. Nurhasan

                                                       -  Mu’id

                                                       -  Jaelani

h)        Keamanan                          :    -  Shaleh

                                                      -  Asrip

i)          Pembantu Umum                 :   - Kamirin al Munodjo

                                                      - Tarminto

Usaha untuk mendirikan madrasah pada waktu itu sempat mengalami kesulitan dan mendapat tentangan dari ‘penguasa’ karena dianggap tidak nasionalis dan oleh Partai Komunis

sempat di cap sebagai antek penjajah (Belanda). Berkat perjuangan dan kegigihan para tokoh tersebut akhirnya Madrasah Ibtidaiyah bisa berdiri pada tahun 1961. Untuk memberi semangat kepada anak-anak usia sekolah, H. Sa’id seringkali memberi hadiah kepada mereka berupa buku, alat tulis dan bahkan uang agar mereka mau pergi ke masjid dan bersekolah. Setelah Madrasah Ibtidayah berjalan 3 tahun, muncul keinginan untuk mendirikan sekolah yang setingkat lebih tinggi dari MI. Secara kebetulan di dusun Cakruk desa Banjaranyar kec. Kras terdapat Sekolah Menengah Pertama Islam (disingkat SMPI) yang kurang berkembang. Atas inisitif H. Abdul Manan, SMPI tersebut kemudian dipindahkan ke desa Kanigoro kec. Kras dan pengelolaannya kemudian diserahkan kepada H. Said pada tahun 1964. SMP Islam inilah yang menjadi cikal bakal MTs Negeri Kanigoro yang sekarang.

Pasca peristiwa penyerbuan dan penggerebekan oleh PKI (Partai Komunis Indonesia) terhadap para kader PII (Pelajar Islam Indonesia) se-wilayah Jawa Timur yang sedang mengadakan Mental Training di komplek masjid At-Taqwa Kanigoro pada awal Januari 1965, ada semacam kekhawatiran tentang masa depan pendidikan Islam di Kanigoro.

Akhirnya, dengan semangat agar lembaga pendidikan Islam di Kanigoro bisa lebih maju dan berkualitas serta berkelanjutan, maka Madrasah yang ada di Kanigoro-Kras-Kediri diserahkan pengelolaannya (bergabung) kepada PSM (Pesantren Sabilil Muttaqin) yang berpusat di Takeran – Magetan karena pada waktu itu PSM dipandang sebagai lembaga pendidikan Islam yang sudah lebih maju dan berkualitas serta dianggap mampu mengelola pendidikan Islam di Kanigoro secara berkelanjutan. Serah terima Madrasah tersebut secara resmi ditanda tangani di Kanigoro pada tanggal 06 Muharram 1387 H / 16 April 1967 oleh H. Sa’id (yang menyerahkan) dan H. Abdul Manan (yang menerima selaku ketua PSM cab. Kras).

Para tokoh yang turut menjadi saksi dan ikut menandatangani serah terima tersebut adalah :

1.  R.H. Moeljadi Martosoedarmo      :  Kepala Direktorat Pendidikan Agama Pusat (Jakarta)

2.  S. Kusni                                     :  Pantjatunggal Tritunggal, Camat Kras

3.    Moh. Tarmoedji                          :  Ketua MPP PSM Takeran – Magetan

4.    Kj. Abdullah Djauhari                  :  Sesepuh Ulama’ di Kanigoro

 

Beberapa bulan setelah peristiwa tersebut, ada perjanjian kerjasama antara Majlis Pimpinan Pusat PSM Takeran – Magetan dengan Pemerintah Pusat (Departemen Agama) yang diantaranya  berisi bahwa semua lembaga pendidikan yang dikelola PSM diserahkan pengelolaaannya kepada pemerintah atau dengan istilah  lain di-Negeri-kan. Dengan demikian madrasah yang ada di Kanigoro otomatis menjdi negeri. Sejak saat itulah SMP Islam Kanigoro berubah nama menjadi Madrasah Tsanawiyah Agama Islam Negeri (disingkat MTsAIN) berdasarkan SK No. 96 tertanggal 27 Juli 1967 dan sekarang dikenal dengan nama Madrasah Tsanawiyah Negeri (disingkat MTsN) Kanigoro.

 

B.    BEBERAPA FAKTOR YANG MELATAR BELAKANGI BERDIRINYA MTsN  KANIGORO

1. Belum adanya lembaga pendidikan form al (sekolah) baik tingkat dasar maupun menengah lanjutan

2. Memberikan peluang dan kesempatan bagi anak-anak Kanigoro dan sekitarnya untuk mendapatkan pendidikan yang layak.

3. Untuk mengikis faham Komunis melalui jalur pendidikan Agama agar generasi Islam tidak terpengaruh dengan ajaran Komunis yang pada waktu itu memang sedang berkembang di Kanigoro.

 

C.   BEBERAPA SEBAB MADRASAH KANIGORO DI-NEGERI-KAN

1. Untuk melestarikan Madrasah.

2. Agar lebih mudah pengurusannya.

3. Agar mengalami kemajuan dan berkualitas.

4. Agar mendapat bantuan dan binaan langsung dari Pemerintah baik secara material maupun spiritual.

5. Agar menambah animo masyarakat dan daya tampung siswa di Kanigoro dan  sekitarnya.

6. Agar lulusan Madrasah lebih mudah dalam hal melanjutkan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi.

 

D.   PENGELOLA MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI KANIGORO

Madrasah Tsanawiyah Negeri Kanigoro telah mengalami perkembangan dan kemajuan yang sangat pesat dan kini telah menjadi sebuah lembaga pendidikan Islam yang besar dan berkualitas serta dapat di banggakan. Apa yang telah dicapai oleh MTsN Kanigoro seperti sekarang ini tidak dapat dipisahkan dari perjuangan, peran dan jasa para pemimpin (pengelola), guru, karyawan serta semua yang telah dan sedang terlibat dalam pengembangan madrasah dari awal berdirinya sampai sekarang.

 

Berikut ini adalah nama-nama para tokoh yang pernah menjadi pemimpin (kepala) pada MTsN Kanigoro :

1     Bapak Jamroji                               :  SMPI

2.    Bapak Maskup                               :  SMPI                                      

3.    Bapak M. Abror                              :  Tahun 1967 – 1977    ( Mulai MTsAIN – MTsN)

4.    Bapak Drs. Widojo Atmodjo             : Tahun 1978 – 1990 (MTsN)

5.    Bapak H. Maksum                           : Tahun 1991 – 1994 (MTsN)

6.    Bapak Zaenal Fanani, B.A                : Tahun 1995 – 1997 (MTsN)

7.    Bapak Mustaji, B.A                          : Tahun 1998 – 2000 (MTsN)

8.    Bapak Drs. H. Karim                        : Tahun 2001 – 2004 (MTsN)

9.    Bapak Drs. H. Choironi                     : Tahun 2004 – 2008 (MTsN)            

10.  Bapak Amak Burhaniddin, M.Pd.I       : Tahun 2008 – 2016 (MTsN)

11.  Ibu Dra. Mambaul Jazilah, M.Pd.I       : Tahun 2016 sampai sekarang

 

 

Saksi /sumber sejarah :  1.   KH. Abdul Manan

                                              2.    H. Masjhuri